Yuk Mengenal Lebih Jauh Jenis SIM di Indonesia!

BENGKULU – SIM merupakan salah satu hal yang harus dimiliki saat berkendara. Mengenal lebih jauh tentang Surat Izin Mengemudi (SIM) yang berlaku di Indonesia.

Kabid Humas Polda Bengkulu. Kombespol. Sudarno, S. Sos, MH menjelaskan SIM menjadi bukti registrasi dan identifikasi yang dikeluarkan Polri kepada seseorang untuk berkendara sesuai dengan jenis kendaraan bermotor yang dikemudikan.

“Di Indonesia, SIM dapat diklasifikasikan menajdi dua diantaranya SIM Kendaraan Bermotor perseorangan (untuk kendaraan pribadi) dan SIM Kendaraan Bermotor Umum (untuk kendaraan umum),” jelasnya.

SIM Perseorangan terdiri dari beberapa jenis, diantaranya :

  1. SIM A, untuk mengemudikan mobil penumpang dan barang perseorangan dengan jumlah berat yang diperbolehkan tidak melebihi 3.500 kilogram
  2. SIM B1, untuk mengemudikan mobil penumpang dan barang perseorangan dengan jumlah berat yang diperbolehkan lebih dari 3.500 kilogram.
  3. SIM B2, untuk mengemudikan kendaraan alat berat, kendaraan penarik, atau kendaraan bermotor dengan menarik kereta tempelan atau gandengan perseorangan dengan berat yang diperbolehkan untuk kereta tempelan atau gandengan lebih dari 1.000 kilogram.
  4. SIM C, berlaku untuk mengemudikan sepeda motor, terdiri atas:
    a. SIM C untuk pengemudi Sepeda Motor dengan kisaran kapasitas silinder (cylinder capacity) paling tinggi 250 kapasitas silinder
    b. SIM C untuk pengemudi Sepeda Motor dengan kisaran kapasitas silinder (cylinder capacity) antara 250 sampai dengan 750 kapasitas silinder (cylinder capacity)
    c. SIM C untuk pengemudi Sepeda Motor dengan kisaran kapasitas silinder (cylinder capacity) di atas 750 kapasitas silinder (cylinder capacity).
  5. SIM D, berlaku untuk mengemudi kendaraan bermotor khusus bagi pengemudi disabilitas/berkebutuhan khusus.

SIM Umum Dalam Pasal 8 Peraturan Kapolri Nomor 9 tahun 2012 terdiri dari beberapa jenis, diantaranya :

  1. SIM A Umum, untuk mengemudikan mobil penumpang umum dan barang umum dengan jumlah berat yang diperbolehkan tidak melebihi 3.500 kilogram.
  2. SIM B1 Umum, untuk mengemudikan mobil penumpang dan barang umum dengan jumlah berat yang diperbolehkan lebih dari 3.500 kilogram.
  3. SIM B2 Umum, untuk mengemudikan kendaraan penarik atau kendaraan bermotor dengan menarik kereta tempelan atau gandengan dengan berat yang diperbolehkan untuk kereta tempelan atau gandengan lebih dari 1.000 kilogram.

Polres RL Selidiki Pelaku Pembobolan Rumah Dinas Ketua Pengadilan Agama

CURUP – Sat Reskrim Polres Rejang Lebong ( RL ) Polda Bengkulu melakukan penyelidikan...

Fungsi Pembinaan, Sat Binmas Polres RL Gelar Apel Pagi Bersama Satpol PP

LREJANG LEBONG – Menjalankan fungsi yang diamanahkan Undang-undang sebagai Pembina Polisi Khusus (Polsus), pagi...

Apel di Polres, Wawali Berikan Penghargaan kepada 10 Anggota Sat Reserse Narkoba

Bengkulu – Narkoba bukan hanya persoalan yang harus ditangani polri atau BNN saja,...



BERITA TERKINI

Polres RL Selidiki Pelaku Pembobolan Rumah Dinas Ketua Pengadilan Agama

CURUP – Sat Reskrim Polres Rejang Lebong ( RL ) Polda Bengkulu melakukan penyelidikan...

Fungsi Pembinaan, Sat Binmas Polres RL Gelar Apel Pagi Bersama Satpol PP

LREJANG LEBONG – Menjalankan fungsi yang diamanahkan Undang-undang sebagai Pembina Polisi Khusus (Polsus), pagi...

Apel di Polres, Wawali Berikan Penghargaan kepada 10 Anggota Sat Reserse Narkoba

Bengkulu – Narkoba bukan hanya persoalan yang harus ditangani polri atau BNN saja,...

Disperindag Klaim Stok Gas LPG 3 Kg Aman

Bengkulu – Selama bulan ramadan, Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Perindag) Kota Bengkulu memastikan...

Ini Pesan Wawali Dedy Saat Safari di Surabaya

Bengkulu – Wakil Walikota Bengkulu Dedy Wahyudi menitipkan pesan penting saat dirinya melakukan...

Anda Terbang Bersama Lion Air Group…Baca Info Terkini Persyaratan Wajib Penumpang

J A K A R T A – Perusahan Maskapai Lion Air Group(kode penerbangan JT), Wings Air (kode penerbangan IW), Batik...

Wawali Terharu Mendengar Anak Asuhnya Bilang Rindu

Bengkulu – Wakil Walikota Bengkulu Dedy Wahyudi Minggu (18/4/21) menyempatkan diri untuk mengunjungi...